Tuesday, 11 July 2017

Belanja Bersama Ibu di Syawalan

Belanja Bersama Ibu di Syawalan


Nyipenengah.com - Setelah Idul Fitri selesai, di Kaliwungu akan ada Syawalan setiap tahunnya. Nah kemarin karena sibuk di rumah saudara yang lagi bangun atap rumah, aku sama ibu belum sempat nih main ke syawalan hehehe ... jadilah belanja dengan yang tersisa dan ternyata antusias masyarakatnya juga masih ramai.

Karena belakangan ini, pasar tradisional emang kalah saing ya dengan menjamurnya minimarket dan supermarket. Tetapi ibu masih tetep sukanya belanja ke pasar tradisional, pasar kaget atau pasar syawal macam ini.

Belanja sama orangtua tuh ada lucunya, ada senangnya, ada sebalnya juga. Ibuku suka banget nawar sampai harga terendah, terus ya tawar-menawar yang terjadi bisa menurunkan harga yang tadinya unggul jadi merendah. Emang ya, belanja sama ibu tuh bikin geleng-geleng kepala. Tapi pedagangnya juga kadang nggak sampai hati, namanya juga penjual dan pembelinya sama orangtua beda cerita kalau pembelinya masih muda. Kita biasanya pasrah aja dikasih harga segitu.

Belanja di pasar tradisional kata ibuku tuh enak, bisa ditawar dan ada beberapa alasan lain lagi kata ibu:


Pasar tradisional enak bisa nawar

Pasar tradisional bisa nawar sesuka kita, karena disupermarket harga sudah ditentukan gimana bisa nawarnya kan? Apalagi buat yang jago nawar harga, bisa hemat banyak nih hahahha ... tapi nggak semua orang bisa nawar dengan gampang. Iya apa iya?

Pasar tradisional barangnya lengkap

Di minimarket atau supermarket barangnya nggak mesti semuanya ada. Beda dengan pasar tradisional, bumbu rempah-rempah pasti lengkap.  Apalagi sayur-sayuran, buah-buahan, pakaian, jajanan dan segala hal apapun pasti bisa kita dapetin.

Pasar tradisonal bikin cinta produk sendiri

Kebutuhan di pasar tradisional hampir semua dihasilkan dari petani yang ada di Indonesia. Kalau di minimarket atau supermarket, biasanya sudah ada barang dari luar negri yang masuk dan di pasarkan. Belum tentu juga bahannya sesuai dengan yang kita konsumsi sehari-hari. Gimana nggak bangga, kalau petani di Indonesia masih memerhatikan kebutuhan khalayak orang banyak? Ya sawang sinawang sih ya.

Pasar tradisonal stoknya lebih segar

Benar juga ibu bilang, lebih segar kalau beli di pasar. Stoknya setiap hari ganti-ganti, kalau di supermarket masih aja ada yang dijual padahal stoknya keliatan kurang segar gitu.

Belanja ke pasar tradisional nggak perlu dandan

Pernah ngerasa nggak pergi ke pasar ama mau pergi ke supermarket? Hahaha ... biasanya kalau mau ke supermarket kita pakai make up atau dandan dulu. Tapi kalau ke pasar tradisional biasanya alakadarnya #nyengir

Pasar tradisional buka lebih pagi

Untuk yang punya usaha warung makan ini, biasanya kan butuh belanja pagi-pagi ke pasar. Kalau nunggu supermarket buka ya kelamaan, bisa-bisa pelanggannya ngacir duluan. Hehehe ... enaknya gitu ya, pasar tradisional bukanya awal banget. Di sini di Kendal, apalagi di pasar Srogo jam 2 pagi itu udah pada jualan.

Enaknya belanja sama orangtua ya gitu, secara nggak langsung kita jadi belajar bisa nawar. Karena biasanya kita yang mudaan ini, gengsi buat nawar hehehe ... kayak nggak tega atau kadang kalau aku sendiri males banget buat perang harga duluan baru bisa dapetin barang. Beda orang sekarang kali ya, sama orang jaman dahulu. Tetapi kalau kita belanja di pasar tradisional ini, artinya kita turut melestarikan dan mendukung pedangang kecil untuk terus bisa berjualan. Mentang-mentang udah tinggal di kota gede, jangan lupa juga untuk tengok sebentar atau belanja di pasar tradisional ya teman.


Salam

10 comments:

  1. Aku syawalan udah dua kali mbak...Laper mata pengennya di beli semua...hehehe

    ReplyDelete
  2. Pasar Srogo ramai terus mbak...dulu waktu aku kecil padahal nggak seramai itu. Dulu tiap subuh nganter ibu ke pasar Srogo buat jualan bayam hehehe.

    ReplyDelete
  3. Hehehe aku juga belajar nawar dr ibuku, tapi kdng suka nyerah kalau gk bisa ditawar, pikirku yaweslah bantuin pedagang hehe. Cuma biasanya udah ada patokan harga sih, kalau njomplang banget, ya gk jd beli

    ReplyDelete
  4. Tapi nawarnya jangan berlebihan ya Mak, kasihan juga pedagangnya. Hihi.. Saya type orang yang gak bisa nawar. Apalagi kalo belanja sama suami. Gak boleh nawar.

    ReplyDelete
  5. Hahaha iya banget ke pasar tradisional ga mesti dandan :D Klo dandan nanti harganya jadi lebih mahal hemmmm...

    ReplyDelete
  6. Lebaran kemarin untuk pertama kalinya aku berkunjung ke kaliwungu untuk lihat syawalan. Kebetulan ibu dari suamiku asli kaliwungu situ tidak jauh dari pusat keramaian dan masjid kaliwungu. Akhirnya kemarin cuma sempat naik dremolen (bianglala) sambil beli martabak dan tahu petis. Gak sempat belanja apa2 karena waktunya mepet. Tahun depan semoga bisa kesana lagi deeeh

    ReplyDelete
  7. Hahahaha.... Nyiiii... sama bangeeet. Mamaku juga suka nawar dengan harga terendah. Aku kalau di rumah mama suka ga bilang beli harga berapa, soalna ga bisa nawar dan emang sering lebih mahal. Hihihi....

    ReplyDelete
  8. Wkk...iya jugak yaa..kalo ke pasar gak perlu dandan, cyiin...

    Santai se-santai santainya.
    Tqpi Nyi...aku suka kerepotan bawa belanjaan kalo ke pasar.
    Hiiks~

    *ga ada troli gitu yaak..?
    ^^

    ReplyDelete
  9. Kalau di Sunda Syawalan biasanya dengan beberes rumah, bersih+bersih baik diri dan rumah juga lingkungan 😊

    ReplyDelete
  10. Ke pasar tradisional, saya biasa memakai rompi. hhh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat