Wednesday, 29 March 2017

Ke Dokter Gigi Lagi

 Dokter Gigi



Nyipenengah.com - Akhir-akhir ini saya memang sering mengunjungi dokter gigi, gegara gigi tumbuh yang menyebabkan susah beraktivitas. Boro-boro, buat nelen ludah aja sakit minta ampun.

Sempat curhat dengah sahabatku, mba Atik yang memang rajin wara-wiri ke dokter gigi karena giginya dikawat alias dibehel. Dan kebetulan dia kemarin sempat terjatuh karena dehidrasi, yang menyebabkan gigi depannya goyang hampir copot. Dengan keadaan berdarah-darah ia diantar sang kakak ke dokter giginya di Boja. Sama dokter gigi ini, gigi mba Atiek didorong agar bisa kembali ke posisi awal. Lantas pak dokter menyarankan ia dirujuk ke Rumah Sakit Islam Unisula, Semarang untuk penanganan yang lebih intensif.

Akhirnya aku juga menceritakan keadaan gigiku setelah tambal kemarin, ia menyarankan untuk mencoba berkonsultasi ke dokter lainnya jika saya takut untuk potong gusi. Kebetulan pas dia kontrol ke Boja, saya ikutan. Saya berkenalan dengan dokternya dan gigi saya diperiksa.

Dokter bilang masalah saya ada 3 menyangkut persoalan gigi. Pertama, gigi bungsungya yang tumbuh itu harus dicabut, kalau potong gusi saja hasilnya tidak maksimal. Dokter juga menyuruh saya untuk rontgen terlebih dahulu dan penyabutan giginya harus dilakukan di Rumah Sakit #wadaw. Kedua, lubang pada gigi saya lepas padahal waktu di dokter sebelumnya cekungan pada lubang cuma ditutup doang. Ketiga, pembersihan karang pada gigi. Ketiga masalah itu yang bikin saya paling takut, ialah yang pertama. Kebayang rumah sakit kayak gimana, kebayang penangannya sampai harus ke sana, #syedih.

Ketiga masalah ini, mana yang saya inginkan lebih dulu. Akhirnya saya memilih nambal lubang lagi, karena sudah kepayahan ketika makan. Bentar-bentar ada yang nyelip di lubang, nyebelin sekali. Namun masalah pertama sepertinya, saya mau menunggu kepulangan ibu dahulu dari Bali untuk menemani saya menguatkan hati, hahaha ... kayaknya kalau sama ibuk lebih tengan aja.

Naik lah saya ke kursi spesial untuk penderita sakit gigi, di sana alhmadulillahnya tidak perlu dilakukan pembersihan dan langsung ditambal.

"Sakit nggak Dok?" tanya saya kepada dokter pria yang usianya saya taksir sudah 40-an.

"Lebih sakit yang di Kaliwungu," ucapnya santai. Mungkin agar saya tidak merasa tegang.

 Dokter Gigi
Mba Atik yang sedang di Periksa


Saya melepas kaca mata dan memilih memejamkan mata, dengan keadaan mulut terbuka. Pak dokter mengerjakan segala hal dengan cepat, ia memakai laser setelah menambal. Ada tiga kalian mesin itu berbunyi, tetapi saya urung melihatnya karena takut. Rasanya sih hangat, saya juga tidak merasakan sakit, Alhamdulillahnya lega.

Mba Atik bilang dokter itu namanya dokter Huda, orangnya baik, ramah, bijak dan ada rasa yang timbul di benak saya, semacam kepercayaan jika semuanya akan baik-baik saja. Setelah ditambal saya lapar, tadi sempat degdegan dan stress takut. Selesai ditambal mood saya kembali lancar dan lapar hahhaa ... kebetulan di sebelah klinik ada warung makan Mie Banyumas Yamin. Mengisi perut yang lapar sebelum kembali ke kostan. Ketegangan masih akan berlanjut setelah rontgen dan cabut gigi, semoga saya bisa melewatinya dengan riang hahaha ... aamiin.


Doain ya teman-teman, agar semuanya berjalan lancar aamiin.  

20 comments:

  1. Moga lancar yo, nduk. Dadi kelingan pas bersihin karang gigi lumayan suwi gegara wis ga tahu ning dokter gigi meneh. Hehe

    ReplyDelete
  2. Moga lancar ya Mbakk.
    Kalau tambal gigi yang berlubang dan bersihin karang gigi gak sakit qo Mbak cuma ngilu sedikit..
    Pengalaman sendiri soalnya.. 😊

    ReplyDelete
  3. Cabut gigi itu memang butuh keberanian ya Nyi. Ganbatte Nyi

    ReplyDelete
  4. Semoga lancar ya mba. Saya juga paling ngeri kalo ke dokter gigi, dan kayaknya gusi saya juga mulai bermasalah neh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, ngeri, hahaha 😂... Tapi Alhamdulillah sih, udah better mba

      Delete
  5. So far, yang bikin ngeri itu cuma aura klinik gigi sih Nyi wakakakakak. Bayangannya udah kemana-mana, padahal mah pas prosesnya ga sakit. Eiya, tiati juga Nyi, kondisi tegang berlebihan bisa bikin ngilu di gigi bertambah, ini bukan nakutin. Tapi, saya ngalamin sendiri, akhirnya kaya jadi sugesti bikin gigi nyeri selama proses dan itu bisa menghambat kinerja dokternya :D

    Semoga lancar yaa, tak perlu khawatir, semua ada pengorbanan untuk sesuatu yang mendatangkan kenyamanan #eeaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang kemarin dokter juga bilang rileks aja mba, kalu tegang malah susah. Perasaan udah berusa rileks tapi ya nggak tahu ini Peh. hahahah

      Delete
  6. Saya kalau ke Dokter gigi, cuma bersihin karang gigi aja mbak. Belum pernah sakit yang serius sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga sakit kok. Cuma lama aja buka mulutnya. Ntar disemprot air gitu

      Delete
  7. Dentist yg masih muda dan ramah serta ruangan yg bersih dan adem biasanya lebih bikin tenang kok.
    Kalo aku malah doyan ajak ngobrol basa basi sama dentist di awal2.

    Lumayan sih jadinya ga nervous2 amat.
    Semoga lancar ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Frida, thanks ya mba kemarin ga jadi gegara gigiku masih radang gusi dan waktu yang dibutuhkan banyak

      Delete
  8. Aku cabut gigi pertama gak lama habis lahiran si mbarep.
    Abis itu, setiap sakit gigi ampun2an, selaa ada opsi nyabut, mesti milih cabut wae...:))

    Semoga gigi geligi makin membaik dan ndak perlu ke rumah sakit lagi yaaa.
    Aamiin.

    ReplyDelete
  9. hoho.. 2 bulan lalu deh kayaknya aku ke dokter gigi. gegara sakit juga pas minum air ato makan yang manis2. tp baru tambalan pertama kok udah patah 1/3 bagia n y? hiks..

    bener kata mba muslifa, mending dcabut aja kali y

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum berani nyabut, ni dah ga sakit mba tapi masih ganjel sih tumbuhan giginya

      Delete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat