Wednesday, 22 February 2017

Singgah Sejenak ke Masjid Al-Fairuz Pekalongan

Masjid Al-Fairuz Pekalongan



Nyipenengah.com - Beberapa kali lewat di depan Masjid  Al-Fairuz ini, membuat saya takjub karena begitu megahnya bangunannya. Tetapi pada akhirnya saya berhasil singgah sejenak, melepaskan penat sekalian numpang sholat dhuhur.

Diberitakan oleh TribunJateng, jika Masjid Al-Fairuz sudah menghabiskan dana Rp 7 miliar dalam pembangunannya. Muhammad Machur Abdullah, yang masih memiliki keturunan pendiri Masjid Al-Fairuz menuturkan, kalau arsitek yang mendesain ialah arsitek Masjid Nabawi.

"Arsitek yang mendesain Masjid Nabawi, kami ajak mendesain masjid ini, karena ayah saya (almarhum) begitu menyukai Masjid Nabawi," begitulah dituturkan oleh Muhammad Machur Abdullah pada Rabu 15/6/2016.

Masjid Al-Fairuz Pekalongan
Tempat Sholat Wanita


Untuk tempat wudhu wanita berada di sebelah kanan, sementara tempat wudhu pria di sisi kiri. Agak jauh memang, namun letaknya yang dekat dengan pesawahan membuat saya sangat menikmati angin yang sepoi-sepoi.

Masjid Al-Fairuz Pekalongan

Parkiran sebelah kanan


Masjid Al-Fairuz Pekalongan
Tempat wudhu wanita


Tempat parkirannya sangat luas, baik di depan masjid ataupun di sampingnya. Di samping masjid juga berdiri bangunan yang banyak menjajakan pakaian batik, di mana batik menjadi khasnya kota Pekalongan.

Interior di dalam Masjid Al-Fairuz, begitu indah dan terawat. Berkali-kali saya kagum, karena secara tidak langsung saya turut membayangkan berada di dalam masjid Nabawi di kota Madinah. Banyak kaligrafi arab yang tersebar di berbagai penjuru dan tempat sholat untuk wanita diberi sekat rotan yang apik. Beberapa yang sholat di sini selain dari masyarakat setempat, juga masyarakat yang sedang melakukan perjalanan jauh dilihat dari plat nomor mobil dan motor mereka.

Masjid Al-Fairuz Pekalongan
Desain bagian atas
Masjid Al-Fairuz Pekalongan


Masjid Al-Fairuz ini letaknya di dekat jalan raya, jika sahabat ingin mampir. Kalau dari arah Semarang letaknya di sisi kanan jalan, jadi kita harus menyeberang. Kalau dari arah Jakarta tidak perlu untuk menyeberang, bisa langsung membelokkan kendaraan deh ke sisi kiri. Alamat lengkapnya ada di, Jl Doktor Sutomo, Baros, Pekalongan Timur.


Eits ... mau mengingatkan jika kita masuk ke masjid, jangan lupa mendahulukan kaki kanan dan shalat sunah dua rakaat. Dan yang paling bikin saya betah ialah udaranya yang semilir, membuat saya merasakan kantuk yang luar biasa. Namun saya ingat pesan Nabi, “Jika salah seorang di antara kalian mengantuk, saat berada di masjid, maka hendaknya ia berpindah dari tempat duduknya ke tempat lain” [HR Abu Dawud no 1119 dari Ibnu ‘Umar dan dinilai shahih oleh al-Albani dalam Shahih Abi Dawud no.990]. Apabila kita sedang melakukan perjalanan jauh atau membutuhkan tempat istirahat kalau kemalaman dan nggak punya sanak famili di daerah yang kita kunjungi, kita boleh kok tidur di masjid, Sob.

Masjid Al-Fairuz Pekalongan
Karena aku lupa jepret bagian depan, jadi aku ambilkan foto depan Masjid Al-Fairuz Pekalongan dari Insta Pekalongan 

Jangan lupa mampir ya kalau lewat sini, heheheh ... karena Masjid  Al-Fairuz benar-benar indah.

Masjid Al-Fairuz Pekalongan



Salam

20 comments:

  1. Semoga yang silat berjamaah di mesjid semakin banyak. Berasa sayang gitu kalau mesjid bagus tapi setiap waktu silat wajib yg berjamaah hanya beberapa orang aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Solat maksudnya maaf Typo bawaan hape hehehe

      Delete
    2. Iya teh, sayang kalau sepi.
      Tapi alhamdulillah ramai waktu aku ke sana. Tempatnya juga resik.

      Delete
  2. Alhamdulillah. Suka banget suasananya nyaman, mba. Bisa khusyuk buat shalat dan ibadah ya mba

    ReplyDelete
  3. Aku lewat masjid ini, tapi pas udah shalat. Duh besok-besok kalo lewat Pekalongan lagi mau maksain shalat di sini ah.

    ReplyDelete
  4. Mesjidnya kereen banget, baiklah pekalongan dicatat.
    Dulu kalo pas mudik ke solo, suka istirahat tiduran bentar di mesjid hihii adem ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah kenapa kok kalo numpang istirahat di masjid bawaanya anteng, adem ya mba :-D

      Delete
  5. Replies
    1. yang ngeliat aja adem, apa lagi yang udah ngerasain ya :-D lebih dari adem mba Tuty hehehe

      Delete
  6. Adem gitu ya kayaknya pas kia di dalamnya Nyi. Wajar ngabisin banyak dana, cakep banget penampakannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. huuh banyak banget dana yang dihabisin, tapi seimbang sama cakepnya mba Wid :-D

      Delete
  7. cantik banget mesjidnya, adem. enak buat lama2 :)

    ReplyDelete
  8. Subhanallah bagus banget masjidnya T_T Selalu rindu ke mesjid yang nyaman selama tinggal di Bali..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nabila di Bali tah? Ibu aku juga di sana lho, eh tapi di Tabanan ada masjid cakep loh, deketan sama rumah adeknya ibuku.

      Delete
  9. Kisah pemiliknya juga indah, beliau berpulang ke Rahmatullah setelah kurang lebih 1 bulan ditinggalkan oleh istri tercinta.keduanya dimakamkan d kompleks masjid al fairus

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat