MENU

Friday, 26 April 2019

3 Kesalahan yang Sering Dialami Sebelum Pindah Rumah



3 Kesalahan yang Sering Dialami Sebelum Pindah Rumah - Hampir sebagian besar manusia di dunia berhijrah. Hijrah dalam tafsiran di sini adalah berpindah tempat tinggal dari tempat dimana mereka lahir atau bisa dibilang juga merantau. Saya dan keluarga juga sering berpindah, dari satu kota ke kota lainnya. Jaman bapak belum diangkat jadi PNS, harus pindah mengabdi pindah dari satu sekolah ke sekolah lain. Kontrakan satu ke kontrakan lain. Berpindah menjadi hal yang sudah biasa. Nah, teman-teman biasanya ada beragam faktor yang menyebabkan manusia untuk berhijrah dari tempat sebelumnya, misalnya seperti mengemban pendidikan, mencari pekerjaan, hingga bermukim di tempat yang lebih baik dari sebelumnya.


proses jual beli rumah proses jual beli rumah cash proses jual beli rumah bekas proses jual beli rumah warisan proses jual beli rumah kpr proses jual beli rumah bekas dengan kpr proses jual beli rumah ajb proses jual beli rumah berapa lama proses jual beli rumah yang masih kpr proses jual beli rumah lewat notaris proses jual beli rumah dengan kpr proses jual beli rumah di malaysia proses jual beli rumah second dengan kpr proses jual beli rumah over kredit proses jual beli rumah waris proses jual beli rumah melalui agen proses jual beli rumah second hand proses jual beli rumah pinjaman kerajaan proses jual beli rumah secara tunai proses jual beli rumah 2019 proses jual beli rumah yang aman proses akta jual beli rumah proses akad jual beli rumah proses pembuatan akta jual beli rumah biaya biaya yang ada dalam proses jual beli rumah



Bagi golongan masyarakat yang berhijrah dikarenakan untuk mencari pemukiman yang lebih baik, sudah pasti meninggalkan rumah asalnya. Beberapa dari mereka ada yang meninggalkan rumahnya begitu saja, ada pula yang melakukan aktivitas jual beli rumah mereka sebelum mereka pindah.

Golongan masyarakat yang terlibat dalam jual beli rumah sebelum berhijrah tentu akan mengalami fase-fase yang menyulitkan. Tidak hanya harus fokus mencari konsumen yang tertarik dalam proses jual beli rumah mereka, mereka pun harus mempersiapkan segala macam kebutuhan saat proses perpindahan berlangsung.


Dilansir dari Freshome.com, ada sekiranya beberapa kesalahan yang dialami oleh masyarakat saat berpindah rumah. Beberapa poin tersebut adalah sebagai berikut:

proses jual beli rumah proses jual beli rumah cash proses jual beli rumah bekas proses jual beli rumah warisan proses jual beli rumah kpr proses jual beli rumah bekas dengan kpr proses jual beli rumah ajb proses jual beli rumah berapa lama proses jual beli rumah yang masih kpr proses jual beli rumah lewat notaris proses jual beli rumah dengan kpr proses jual beli rumah di malaysia proses jual beli rumah second dengan kpr proses jual beli rumah over kredit proses jual beli rumah waris proses jual beli rumah melalui agen proses jual beli rumah second hand proses jual beli rumah pinjaman kerajaan proses jual beli rumah secara tunai proses jual beli rumah 2019 proses jual beli rumah yang aman proses akta jual beli rumah proses akad jual beli rumah proses pembuatan akta jual beli rumah biaya biaya yang ada dalam proses jual beli rumah




Tidak Merencanakan Jadwal Kepindahan

Kesalahan yang paling banyak dilakukan oleh masyarakat yang terlibat jual beli rumah sebelum pindah adalah tidak merencanakan jadwal kepindahannya. Hal ini tentu akan mengakibatkan kepada persiapan pengemasan perabotan-perabotan yang serba terburu-buru. Karena sangat terburu-buru, terdapat potensi yang sangat besar dalam kerusakan perabotan yang dikemas. Selain itu, karena pengorganisasian yang tidak teratur tersebut, kesulitan juga Anda temukan saat mencari sebuah barang penting didalam tumpukan yang tidak terorganisir.

Setidaknya sebelum pindah, buat perkiraan waktu kapan Anda untuk pindah. Rencana ini sekiranya dibuat beberapa hari sejak Anda menyelesaikan jual beli rumah Anda. Melanjutkan perencanaan tersebut, sisihkan waktu minimal seminggu untuk mengemas seluruh barang milik Anda. Jika tidak memiliki waktu karena rutinitas weekday Anda, Anda dapat mencicilnya di akhir pekan.

Tidak Apik Menggunakan Wadah Penaruh Perabotan

Yang namanya pindahan, perintilan-perintilan perabotan tentu akan diorganisir dan disatukan dalam sebuah wadah. Di Indonesia, wadah-wadah seperti kerdus kemasan makanan atau karung beras sering menjadi opsi yang digunakan jika barang-barang yang akan dipindahkan terlalu banyak.

Ketika terlalu berat penempatan perabotan dalam kerdus tersebut, hal ini yang dikatakan merupakan salah satu kesalahan saat pindahan. Selain berisiko membuat cedera untuk tangan Anda, terlalu beratnya barang-barang yang berada di dalam boks tersebut akan meningkatkan resiko jebolnya boks tersebut.

Untuk mengurangi resiko overkapasitas ataupun rusaknya barang-barang Anda, berat massa di dalam boks pengangkut setidaknya adalah 22 kg jika Anda menggunakan kerdus-kerdus tersebut. Sebuah saran lain, Anda harus mengeluarkan sejumlah budget untuk membeli wadah kontainer plastik. Hal ini tergolong lebih aman untuk meminimalkan jatuhnya perabotan dari wadah pengangkut.

proses jual beli rumah proses jual beli rumah cash proses jual beli rumah bekas proses jual beli rumah warisan proses jual beli rumah kpr proses jual beli rumah bekas dengan kpr proses jual beli rumah ajb proses jual beli rumah berapa lama proses jual beli rumah yang masih kpr proses jual beli rumah lewat notaris proses jual beli rumah dengan kpr proses jual beli rumah di malaysia proses jual beli rumah second dengan kpr proses jual beli rumah over kredit proses jual beli rumah waris proses jual beli rumah melalui agen proses jual beli rumah second hand proses jual beli rumah pinjaman kerajaan proses jual beli rumah secara tunai proses jual beli rumah 2019 proses jual beli rumah yang aman proses akta jual beli rumah proses akad jual beli rumah proses pembuatan akta jual beli rumah biaya biaya yang ada dalam proses jual beli rumah


Tidak Mendaftar Jumlah Barang yang Harus Dipindahkan

Sekedar mengingatkan kembali, proses jual beli rumah yang selesai itu merupakan awal persiapan dari perpindahan. Setelah fase jual beli rumah rampung, Anda akan bertemu dengan persoalan-persoalan lain terkait teknis perpindahan Anda. Salah satunya adalah mengorganisir barang dan perabotan.

Mengorganisir barang dan perabotan bukan sekedar aktivitas menempatkan barang-barang ke dalam wadah untuk diangkut dan dipindahkan ke hunian Anda selanjutnya. Pemikiran ini yang sering membuat sebuah permasalahan yakni tidak terbawanya barang-barang tersebut terbawa atau hilangnya barang secara tiba-tiba.

Membuat list daftar barang atau perabotan setidaknya dapat meminimalkan hilangnya barang tersebut. Anda sekiranya dapat menghitung ada berapa wadah yang Anda gunakan dalam mengangkut barang-barang tersebut.

Tidak hanya membuat daftar inventaris milik Anda, menempatkan barang-barang sesuai genre dalam satu wadah penyimpanannya dapat sangat membantu untuk pengorganisasian barang yang lebih maksimal. Sebagai contoh, barang-barang pecah beling dan elektronik harus ditempatkan terpisah dari barang-barang lainnya agar aman. Semoga 3 Kesalahan yang Sering Dialami Sebelum Pindah Rumah, dapat memberikan banyak informasi dan manfaat. Terima kasih, salam!


12 comments :

  1. kayaknya yang nomer 2 aku banget.. karena dari pindah sampe sekarang, kayaknya kok rumahku gak keliatan rapi. kurang pinter nih nata perabot 😂

    ReplyDelete
  2. Waahh iya ya, harus dibikin list barang2 yang mau dibawa. Kalau tidak ya bakalan tercecer gitu. Misal pindah rumahnya deket sih masih enak bisa diambil lagi, kalau jauh atau bahkan keluar pulau, wadidaaaww... remfong suremfong.

    ReplyDelete
  3. Nah no 3 tuh yg sering dilupakan ya.. Baru setelah kerepotan mencari-cari barang, terasa deh pentingnya mendaftar barang sebelum pindahan..

    ReplyDelete
  4. Yang terakhir tuh, dulu pas pindah dari rumah mertua ke rumah sendiri, pokoknya semua masuk dus, nggak ada list sama sekali hiks, jadi suka lupa

    ReplyDelete
  5. Saking seringnya pindahan rumah sejak kecil jd urusan tata menata barang sebelum dan sesudah pindah tu aku suka banget lo nyi. Seru lo nata2 rumah tu

    ReplyDelete
  6. Aku pindah rumah dua kali, tapi yang kedua yang repot karena udah punya banyak barang, wkwkwk. Jadi bener deh kudu pintar membuat inventaris. Untungnya aku dibantu anak-anak dan suami, juga keluarga besar, jadi meringankan banget lah

    ReplyDelete
  7. Nah, nomor tiga itu yang kadang orang pindahan masih suka kelewat. Jadinya, menebak-nebak kalo ada barang yang nggak kelihatan, ketinggalan atau emang lupa naruh.

    ReplyDelete
  8. Aduh ini susah diterapkan beneran. Aku pindahan sendiri 1x dan ngrasain capeknua jadi ga sempet ngdaftar apa aja barang2ku

    ReplyDelete
  9. Aku juga nggak bisa menata perabot hihi..dulu tiap dua tahun pindah rumah ikut Abah tugas kantor jadi kangen

    ReplyDelete
  10. Emang ya,, pindah2 itu ribet. Mesti ngurusin barang yg banyak banget itu. Belum lagi printilan2nya.
    Makasih tips-nya Nyi

    ReplyDelete
  11. AKu males banget pindahan... banyak printilan yang harus dipack lalu dibongkar ulang untuk ditata kembali. fyuuh... bayangin aja udah bikin badanku pegel. :D

    Dan aku memang kurang pinter mengorganisir barang-barang, jadinya tuh rumah berantakan nggak rapi

    ReplyDelete
  12. Dulu aku mau pindah rumah aja prosesnya panjang nyari tanggal biar pas dg liburan suami, nyari angkutan dan sebagainya. Dulu banyak juga barang yang kutinggal di rumah lama

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat