Tuesday, 9 May 2017

Lesehan Pojok Nasi Megono Pak Mungkin Batang


 Nasi Megono




Nyipenengah.com - Lesehan Pojok Nasi Megono Pak Mungkin, yang ada di alun-alun Kabupaten Batang ini membuat aku dan Sipit mengulang beberapa kali ketika membacanya.

"Pak Mungkin, lucu ya namanya hahaha ..." ucap Sipit sambil terkekeh. Aku turut melafalkannya dalam hati, pak Mungkin. Unik namanya.

Pilihan makan malam setelah muterin alun-alun Batang, jatuh ke Lesehan Pojok Nasi Megono Pak Mungkin. Karena di rasa lokasinya strategis, pilihan menu banyak dan  luas tempatnya. Cukup menunggu 3 menit nasi megono kami datang, saya menambahkan telur puyuh, sate keong, mendoan ke dalam piring hihihi ... kurus tapi makan banyak yak! ^_^

Suapan pertama hmm ... megononya berasa gurih dan bumbunya meresap. Telur puyuh dan sate keongnya juga enak, sayangnya mendoannya udah nggak anget. Coba mendoan baru mateng gitu, endes banget pastinya. Untuk minuman saya pesan es jeruk, entah kenapa kalau saya pesan es jeruk dari daerah Pekalongan rasanya manis kecutnya itu seger. Beda sama daerah Timur,  yang kecutnya itu bikin nggak kuat ngehabisin hehehe ...


Nasi Megono


Sembari menghabiskan makan malam, angin sepoi-sepoi berembus menyejukkan bikin betah. Ada juga pengamen yang wara-wiri nyanyi, tetapi saya paling suka yang dua anak muda itu. Suaranya ciamik dengan lagu milik Zivilia (Aishiteru).  Kepengen pesen lagu gitu bayar berapa ya, hahha ... sempet iseng gitu kepengen request lainnya.

Kenapa saya milih nasi Megono? Karena di daerah sepanjang Pantura terkenal banget sama makanan ini. Nasi megono, ialah nasi dengan lauk cacahan daging nangka dengan parutan kelapa yang sudah dibumbui. Warga Batang sendiri menyebut nasi Megono dengan nama, sego rakyat. Megono sendiri saya belum tahu artinya apa. Katanya sih mego jika di bahasa Indonesiakan adalah mega, semenata gono dari kata gegono yang memiliki arti angkasa.

Nasi Megono


Berapa yang harus saya bayar? Kurang lebih Rp 42 ribu. Dengan pesanan, 3 nasi megono, 2 es teh, 1 es jeruk dan tambahannya 1 mendoan, 2 sate keong, 1 telur puyuh. Bisa dibilang terjangkau harganya, lokasinya juga asri. Buat yang mau menikmati nasi megono, banyak sekali pilihan di sepanjang pelataran alun-alun Batang. 

Menariknya pelayanan di tempat pak Mungkin ini serba cepat, pegawainya juga menggunakan kaos yang seragam. Mungkin sudah terlatih, karena ramai maka pengunjung yang selesai makan langsung cabut. Tetapi saya sempat nongkrong dulu buat ngabisin es jeruknya, soalnya sayang kalau ditinggal gitu aja, enak sih hehehe ...


Nasi Megono


Perjalanan saya main di Kabupaten Batang, masih berlanjut di keesokan harinya dengan mengunjungi pantai Sigandu. Mau tau keseruannya? Tungguin di postingan lanjutan yak!


Salam

Nasi Megono



19 comments:

  1. Aaaaak, pengen nasi megonoooo. Tolooong. *derita bumil, apa2 dipengenin

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaa hayo mba Noe wkwkkwkw
      kalo dikirimin ke sono basi ntar :-D
      sehat-seha terus ya debay.

      Delete
  2. Nyiii....
    Kerja gimana, Nyi..?

    Kuliner dan jalan-jalan lalu menulis.
    Indahnya masa mudamu, sayaaang...

    *ikyuutt..

    Aku suka juga daging nangka. Pas hamil anak pertama, hobi beli sayur nangka di pasar.
    Endesss!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha kerja masih mba Len :-D
      itu weekend kemarin hihihi
      daging nagka emang enak tapi aku ga suka kebanyakan kelapanya :-D

      Delete
  3. Terakhir makan nasi megono 2 tahun lalu saat mampir pulang dari Ponorogo bersama rombongan Migran Institite.
    Sepertinya masa2 itu tidak akan terulang lagi :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. main sini Teh :-D
      ntar kita nyari nasi megono bareng :-D

      Delete
  4. megono itu dari nangka? jadi ga ada daging benerannya? *apa deh beneran, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. daging nangka muda hahahah
      mba Helen. Nggak ada dagingnya :-D

      Delete
  5. Di dekat kantorku ada yang jual nasi megono laris banget. Lauknya bakwan dan tempe goreng

    ReplyDelete
  6. Unik dan lucu ya mbak. Pak mungkin. Hehe? Mungkin? Hihi... Pasti nasi megononya enak. Sy blm pernah tahu...

    ReplyDelete
  7. Setahuku kok resto di sepanjang Pantura harganya ajaib deh. Menunya ga seberapa tapi mahalnya ga ketulungan.

    Itu kalo 42rb udah sama minum dll, ya lumayan jg ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Frida, lumayan harga segitu dapet banyak.
      Heheheh

      Delete
  8. 42 ribu bisa makan buat banyak org wah kenyang bin seneng deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhaha iya mba, bertiga kenyang :-D alhamdulilah

      Delete
  9. 42 ribu bisa makan buat banyak orang? wah kenyang bin seneng deh :D

    ReplyDelete
  10. Berarti itu jangan gori ya Nyi? hihihi, aku belum pernah soalnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wwwwk iyo mba Wid, megono iku gori enom :-D
      bumbunya wae seng bedo ama gudeg hahahah

      Delete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat