Tuesday, 5 March 2019

Lotek Super Pedas Mak Dai Muncang Pemalang



Lotek Super Pedas Mak Dai Muncang Pemalang - Karena termasuk penggemar pecel, dimanapun berada pasti nyarinya menu pecel. Nah, pas tinggal di rumah mertua aku minta rekomendasi pecel sama mas suami yang enak di daerahnya.



Dibawalah saya ke tempat Lotek mak Dai, yang mana lokasinya agak mendalam dan nggak nyangka juga ternyata sudah ada di google map. Astaga, keren banget ini. Sudah ada sticker google map di warungnya, padahal letak warungnya itu di dalam masuk ke gang.

Hanya Berbeda Nama Saja


Awalnya saya berdebat dengan mas suami, saya minta pecel kenapa dibawa ke warung lotek. "Maunya aku pecel mas, bukan lotek!"  Kata saya meyakinkan, bahwa saya nggak bercanda.

Eh pas sampai ke tempat warungnya, dan diperlihatkan tampah berisi dengan beberapa sayur mayur yang telah digodok barulah saya nyadar.

"Oalah di sini pecel namanya lotek Mas?" Ungkap saya nyengir hehehe ... dan mas suami yang sudah paham dengan sifat saya langsung ikutan ketawa puas.


Harganya lotek aka pecel ini di tempat mas suami tinggal, murah sekali gaes. Kita cukup membayar Rp 2.000,- sudah dapat pecel satu bungkus yang super pedasnya cocok buat mereka yang demen makan pedes.



Pembuatannya sendiri tidak perlu mengulek, karena ternyata sudah diulek. Jika ada pembeli tinggal ditambahkan sedikit air, dan dibubuhkan di atasnya. Yang khas dari pecel Mak Dai ini, yakni bumbunya yang pedasnya nampol.

Saya jadi kepikiran buat membawa beberapa sahabat yang demen makan pedas, buat ke sini karena dijamin mereka bakalan senang. Sekaligus memastikan, ada dilevel berapa kepedasan Mak Dai bagi mereka hehehe ... Ada Oky, Kak Noorma dan Gita yang gila banget dengan makanan yang pedas. Terlebih di sini murah, traktir lima puluh orang pun nggak masalah hahaha ... gaya banget!

Tapi ini beneran, buat kalian yang mau main ke Muncang tempat saya tinggal sekarang insyaAllah ditraktir buat makan dan nginepnya lho hehehe ... tapi sedanya ya. Yuk ah main ke Muncang sini. Kalau dari Pekalongan rumah Muncang, kurang lebih sejaman naik kendaraan. Ada yang berniat buat mampir? Hubungin saya ya?  



13 comments:

  1. Lotek kalo di saya juga yang bahannya mentah, Mbak. Kalau bahannya mateng namanya pecel. Panteslah pas awal sempat protes kenapa dibawa ke warung lotek, padahal maunya pecel, hehehe. Rupanya sama ya?

    ReplyDelete
  2. WAh sy agak suka yg gk begtu pedas bund, biar gk sakit perut kl mkn kebangakan hhhh

    ReplyDelete
  3. Ya Allah. Ngiler banget aku mbak lihatnya. Seger banget kayaknya. Pedes enaaak. Makin ngiler pas lihat harganya, cuma 2rb aja. Di Bandung lotek paling murah udah 10rban. Sedih. Huhu

    ReplyDelete
  4. Wah sepertinya seru nih pedes pedes. hehehe

    salam,
    kidalnarsis.com

    ReplyDelete
  5. This is traditional salad from java kata aku mah hehehe sama kayak di Bandung namanya

    ReplyDelete
  6. Kemarin sempet nyobain lotek dan karedok Bandung nggak, Nyi?

    ReplyDelete
  7. waduh, kalau saya sih gak kuat pedas :))))

    ReplyDelete
  8. Kalau di surabaya namanya pecel,,hehe

    ReplyDelete
  9. Wah murah banget ya harganya 2000an. Lotek or pecel is one of mynfav food. Dimakan sama nasi hangat plus kerupuk.minumnya teh tawar anget.yummy

    ReplyDelete
  10. bikin ngiler,,
    pasti maknyus itu dimakan sama nasi anget

    ReplyDelete
  11. Pecel itu termasuk salah satu favorit saya lho.... Baru tau ternyata punya nama lain di daerah

    ReplyDelete
  12. Aku minat...
    Sekalian nyoba lotek a.k.a pecel a.k.a salad yang murceeeee hanya dua ribu.
    Hari Senin gak akan naik kan harganya?

    ReplyDelete
  13. Lidah langsung berair baca review lotek super pedas ini. Mungkin kelak saya ingin coba, tapi kayaknya dua sendok sudah menyerah.hehehe...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat