MENU

Thursday, 21 February 2019

Tips Mengecat dinding Dengan Cat tembok



Tips Mengecat dinding Dengan Cat tembok – Jujur-jujuran yuk, iya nggak kalau rumah adalah tempat di mana hati kita berada? Makanya penting banget bikin rumah jadi tempat hunian ternyaman. Selain ada orang tua yang kita sayangi, kita juga harus memerhatikan dinding dan temboknya dari segi pengecatan iya nggak? Ada beberapa hal yang harus anda ketahui sebelum melakukan pengecatan. Dalam hal ini, banyak kasus yang justru menyebabkan tembok menjadi rusak dan kehilangan keindahannya dikarenakan kesalahan dalam pengecatan tembok. Tentunya anda ingin dinding rumah anda, selalu dalam keadaan yang indah bukan? Berikut ini adalah tips mengecat dinding menggunakan cat tembok.





1.           Untuk permukaan dinding lama

              Untuk anda yang ingin melakukan pengecatan di dinding yang lama, cobalah untuk memeriksa terlebih dahulu apakah lapisan plamir dari cat yang lama masih kuat atau tidak. Anda dapat mencobanya dengan menguaskan air pada tembok. Diamkan, namun jika hasilnya terdapat gelembung, anda dapat melakukan sekrap agar cat baru nantinya lebih kuat.

              Amplas permukaan tembok yang telah di sekrap.



              Untuk permukaan tembok luar dimana memang masih terdapat sisa-sisa cat yang lama, anda dapat memberikan sebuah plamir. Plamir ini digunakan untuk dapat membersihkan sisa cat, yang terkelupas, debu atau bahkan sulit untuk diangkat.

              Namun, apabila anda menemukan jamur pada dinding tersebut. Anda dapat mencari tahu terlebih dahulu apa yang membuat cat tembok tersebut berjamur. Namun jika setelah dibersihkan, jamur masih terlihat anda dapat mensiasatinya dengan mengoleskan cat minyak untuk permukaan dinding yang berjamur tersebut.

2.           Untuk permukaan dinding baru

              Untuk mendapatkan hasil yang terbaik, untuk pengecatan cat tembok yang akan di aplikasikan di tembok baru rumah anda maka anda dapat memberikan waktu pengeringan sebelum proses pengecatan di lakukan. Hal ini dikarenakan, tembok masih baru dan basah, dan akan beresiko menyebabkan tembok yang lembab.

              Sebelum tembok diberikan plamir, anda dapat melapisi tembok dengan wall sealer cat terlebih dahulu untuk meminimalisir PH yang ada.


              Namun selain menggunakan wall sealer, anda juga dapat menggunakan satu hingga dua bungkus lem putih. Tentunya hal ini akan jauh lebih ekonomis, dibandingkan dengan anda menggunakan wall sealer. Anda dapat menguaskannya ke tembok, sebelum menggunakan cat tembok. Hal ini akan membuat tembok lebih menempel, dan menghapus pori-pori yang dimilikinya dan menghindari lembab.

              Nantinya, setelah digunakan wall sealer atau lem putih maka  tembok akan seperti kapur dimana akan menyerap dan menutupi pori-pori yang dimiliki tembok. Tentunya hal ini akan membuat tembok memiliki kualitas dan hasil pengecatan yang baik.





              Selanjutnya anda dapat melapisi plamir setipis mungkin, hal ini akan membuat cat tembok akan menyerap dengan sempurna.

              Untuk mendapatkan hasil yang terbaik, jangan lupa untuk melakukan pengecatan dengan cat tembok agar tidak terlalu kental. Pastikan komposisi cat yang digunakan tidak terlalu kental atau bahkan terlalu cair. Anda dapat mencampurkannya dengan air, dengan menggunakan 10% dari total berat cat yang anda gunakan.

              Ulangilah pengecatan 2 hingga 3 kali. Dalam hal ini, di lakukan untuk mendapatkan hasil yang terbaik. Anda dapat mengeringkan dinding yang telah di cat, sekitar 1 hingga 2 jam lamanya.

Itulah beberapa tips sebelum anda melakukan pengecatan di dinding tembok, menggunakan cat tembok baik untuk tembok lama atau tembok baru. Dalam hal ini, setelah melakukan perawatan sebelum pengecatan, anda juga membutuhkan cat dengan kualitas terbaik yaitu Asian Paints. Produk Asian Paints adalah pilihan terbaik untuk anda yang ingin mendapatkan dinding rumah yang cantik. Semoga bisa jadi rekomendasi, buat nentuin cat tembok rumah, salam!



39 comments :

  1. Saya jadi tahu nih kak, soal cat mengecat dinding dengan tips yang dishare ini. Thanks

    ReplyDelete
  2. Cat tembok rumahku yang di batursari mranggen demak aslinya kuning agak coklat lalu kucat ijo, dari 2014 sampai sekarang masih bagus catnya, memang melakukan tips di atas juga jadi awet kinclong catnya :)

    ReplyDelete
  3. Cat tembok di kelasku nih mbak mrupuki alias pada copot sedikit demi sedikit. Bisa jadi karena teknik mengecatnya tidak seperti yang Mbak Nyi jelaskan di atas. Padahal baru setahun lho. Kan kalau mau ngecat lagi ya tambah dana lagi.

    ReplyDelete
  4. Mantap nih tipsnya. Harus diterapkan ya biar hasil catnya memuaskan ��

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. BTW, lagi galau nih antara mo ngecat atau pasang wallpaper.. ada saran?

      Delete
  6. Jadi ingat dindingku yang mulai Bocel catnya huhu pengen dicat putih polos biar nampak lega dan nyaman

    ReplyDelete
  7. Rumahku udah butuh dicat ini, menyambut lebaran hihihi

    ReplyDelete
  8. Rumahku, terutama ruang tamu butuh cat ulang karena udah 8 tahun lebih usia cat pertama, hihiii

    ReplyDelete
  9. Pengen banget cat ulang seisi rumah tapi yang bikin males itu geser2 barangnya nih Huaaaaaaaaaaa pengen nangis deh soalnya udah kusem banget cat nya

    ReplyDelete
  10. Kebetulan baca artikel ini soalnya mau ngecat ulang kamar si kecil. Tips nya bisa langsung aku eksekusi mba.

    ReplyDelete
  11. waahh noted ini Mbak, terimakasih tipsnya yaah.
    kebetulan banget dinding rumah belum dicat ini, heheheh.

    ReplyDelete
  12. Wah saya jadi ingin mengecat ulang rumah saya deh, abis gak sesuai dengan keinginan hehe, tipsnya berguna buat saya eksekusi nanti :)

    ReplyDelete
  13. Kalo urusan ngecat gini, aku pasrah ama suami, Nyi. Dia yang lebih pengalaman karena udah jadi kerjaannya, hihiii

    ReplyDelete
  14. Jadi ingat kerjaan terakhir saya dulu di kontraktor rumah mewah.
    Asian paints ini emang cat dengan kualitas yang mumpuni.
    Banyak dipakai di beberapa proyek rumah mewah juga.
    Baik pembuatan baru maupun renovasi.

    Emang ngecat dinding itu kudu ada tehnik yang benar, agar hasilnya bagus dan tahan lama.
    Tentunya didukung oleh cat yang bagus kayak asian paints :)

    ReplyDelete
  15. Baru tau penggunaan wall sealer sama lem putih sebelum ngecat dinding. Boleh nih di praktekkan ntar. Makasi mba tips nya 😘

    ReplyDelete
  16. Asikk dapat tips simpel tau luar biasa hasilnya... biasanya menjelang hari raya kami selalu mengganti cat tembok agar terlihat lebih fresh di hari raya... noted untuk tipsnya.. sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  17. Ngecat juga ada tips yang mantul ya mbk,, perlu di praktekkan nih biasa jelas puasa suka cat rumah

    ReplyDelete
  18. berarti saya salah kemarin ngecat hihihi kemarin main ditiban aja sama cat baru :D makasih ya mba tipsnya jadi tau nih, besok-besok kalau mau ngecat dipraktekin lagi

    ReplyDelete
  19. Noted tipsnya. Kebetulan dalam waktu dekat ini kami akan membangun rumah impian :)

    ReplyDelete
  20. ternyata kita gak boleh asal ngecat dinding rumah kita yaa, Mba. Semua ada teknik-tekniknya. Btw, makasih tipsnya, Mba :)

    ReplyDelete
  21. Wah pas nih tipsnya mba... Sebentar lagi mau puasa dan lebaran, peelu suasana cet baru untuk rumah

    ReplyDelete
  22. tipsnya cocok banget untuk tembok rumahku saat ini mba. Aku akan pratikkan di rumah nih. Thank you mba.

    ReplyDelete
  23. Aku lagi kepikiran mau ngecat sendiri dinding rumah nih, lagi siap2in dulu sama cari tau caranya. Nah kebetuan banget di sini ada tipsnya ya. Yang penting itu pencampuran air dengan cat ya supaya menghasilkan kekentalan yang sesuai.

    ReplyDelete
  24. Aku gak pengalaman ngecat dinding rumah, tapi tahu kita kudu lapisi pakai plamir dulu baru cat. Ngecat sendiri agak ribet dan kudu paham campurannya biar gak terlalu encer

    ReplyDelete
  25. Aku pernah sotoy ngecat tembok kamar sendiri, beli cat yang mahal maunya iar hasilnya bagus, tapi aku gak paham sama sekali kalau cat mahal itu harusnya dilapisi cairan lain dulu, akhirnya cat tembokku baru 2 bulanan udah ngelupas-ngelupas jelek banget, huhuhuuu..

    ReplyDelete
  26. Makasih share nya kak, pikiranku soal ngecat ternyata cetek banget ya, hehehe aku pikir nge cat ya tinggal langsung ngecat aja gitu

    ReplyDelete
  27. Tembok di rumah warnanya putih dan udah keliatan dekil banget, muncul juga noda-noda, pengen dicat baru tapi kayaknya mesti plamir dan amplas dulu deh kalau baca artikel ini

    ReplyDelete
  28. Dah lama banget gak ngecat dinding sendiri. DUlu terakhir ngecat pas zaman msh sekolah haha.
    Tengkyu tips ngecatnya. Asian Paints ini cat yang rekomen ya? Kebetulan ini dindingku dah mulai rusak krn kena air hujan gtu TFS

    ReplyDelete
  29. Pas banget aku pengen ngecat tembok rumah iki nyi. Asian paint bagus ya

    ReplyDelete
  30. Tembok rumah kalau udah kelamaan memang jadi buluk ya. Butuh dicat ulang. Tingkiuuu untuk tipsnya ya Nyi. Memang mencat rumah itu ada trik khususnya agar catnya bisa nempel.

    ReplyDelete
  31. Tembok rumahku nih padahal belum ada setahun dicat, tapi udah ngelupas2. Makasih tipsnya ya, Nyi.

    ReplyDelete
  32. Jadi inget cat rumahku udah mulai ngelupas2. Dah minta segera dicat ulang.
    Makasih tips nya mbak.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat