Thursday, 24 November 2016

Berburu Buku dan Acara Seru


Pesta Sejuta Buku


Nyipenengah.com - Minggu lalu saya ke pameran buku di Gedung Wanita, semarang. Selain ingin berkunjung mencari buku yang lagi sale gede, saya juga mampir ke acara kampus fiksi dari Divapres. Ketemu sahabat lama, Quratun Ayun editor Divapress juga nemenin sahabat saya Fina yang sering saya panggil dengan sebutan, 'Ipin'.

Pukul sepuluh lebih kami sampai dan langsung ke lokasi acara dan sudah telat beberapa menit ternyata. Kemudian disusul pak Edi CEO-nya Divapres yang memberi ilmu kepenulisan. Kebetulan beliau sedang ulang tahun diberi surprise oleh alumni kampus fiksi.


Kampus Fiksi
Kampus Fiksi Special Semarang


Adzan sudah berkumandang, saya sholat kemudian berburu kuliner karena perut laper. Eh malah nasi mangut pilihan saya pedes minta ampun. Karena saya peserta selundupan, tidak registrasi lebih dulu akhirnya saya memilih tidak melanjutkan acara. Saya hunting buku-buku, yang kemudian disusul sama kak Dian Nafi, kakak satu ini emang sweet sister deh.

Pesta Sejuta Buku
Ipin, sweet sister, me and Adinda Neni


Di tengah lautan buku, rasa laper timbul lagi karena hujan juga turun dengan deras. Pingin nyari kopi tapi kita nggak bawa payung buat keluar gedung. Akhirnya beli makanan yang ada aja deh,ya. Pilihannya jatuh ke takoyaki, sosis bakar dan satu lagi aku ga tau namanya alias lupa. Minumannya juga seadanya teh jasmine yang seger itu  tuh, sembari nunggu Ipin selesai acara. Akhirnya aku sama kak Dian Nafi, duduk diemperan stand buku Indie Corner. Kita sharing banyak hal termasuk berjualan online hingga waktu menunjukan pukul 5 sore. Ketar-ketir ada angkot nggak ya?
Pesta Sejuta Buku


Dan Ipin baru selesai pukul 5, kemudian saya menemani dia mencari buku bersama Adinda Neni. Semakin sore saja waktu dan tak satu angkot pun yang lewat. Kami jalan kaki ya Ampun, dari Pandanaran sampai Pasar Bulu. Selepas sebelumnya kena tipu angkot Daihatsu, aku sama Ipin ngomel-ngomel jengkel. Katanya mau diantar ke Simpang Lima. Untungnya ada Isuzu warna cokelat yang sempet mampir di BRT, berkendara dengan itu kami sampai di Kaliwungu. Alhamdulillah sampai juga. Sebelum masuk kamar kost, aku dan Ipin nyari makan dulu dong, biar nggak kelaperan.

Pesta Sejuta Buku



Hikmahnya, udah tahu nggak ada angkot masih aja santai. Besok-besok lagi nggak ngulangin, soalnya nih kaki gempor banget hahaha … tapi susyehnya nggak sendirian sih, karena ada sahabat. Well, sahabat itu kayak bintang, dia memang nggak selalu terlihat, tapi kita tahu dia selalu ada.


8 comments:

  1. aih mau pulang aja.
    Pas kesini pas tema berburu buku, udah lah lama gak beli buku, lemari buku belum disiapin, yang lain banyak kocar2ir dianuin C'Mumut.
    Pulang ah, pulang, sedih..sedih...ayo Nyi dikau juga peserta selundupan kan

    ReplyDelete
  2. Mata ijo kalau lihat buku. Suka kalimat terakhir, nice :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe buku selalu jadi idola nomor satu, meski kadang ditaruh gitu aja. Tapi yang penting beli rasanya puas.

      Delete
  3. Aku selalu takut kalau ke pameran buku T.T Takut pengin dan kepikiran kalau nggak beli

    ReplyDelete
  4. Ortuku dulu sempat 2 tahun tinggal di Semarang. Tapi berhubung aku kuliah di Jogja, jadi belum eksplor Smg nyari buku. Udah pernah ketemu mbak Dian Nafi tapi belum nyerap ilmu dari beliau, hanya nyimak twit & blognya saja. :D

    ReplyDelete
  5. Wah seru banget ya mba, saya juga suka banget baca buku, tapi di daerah saya belum sempat nemu pameran buku yang terbilang murah meriah...

    Julukannya lucu amat Ipin, Upin nggak ikut??

    Kalo ujan gitu enaknya makan mie rebus + telur + keju + kornet + kerupuk... Hmmm mamamia lezatos

    ReplyDelete
  6. Emang benar si, mata kayaknya laper aja gitu kalo liat buku, apalagi kalo udah buku penulis kesayangan, hahaha

    Salam,
    Aci

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat