Wednesday, 20 June 2012

Genggaman Tangan [#15HariNgeblogFF2]


Genggaman Tangan
By: Nyi Penengah Dewanti


http://15haringeblogff.wordpress.com/15-hari-ngeblog-ff-part-2/



Dulu buat gue menunggu itu hal yang sia-sia. Menunggu itu ngebuang waktu buat sesuatu yang nggak guna. Ada berapa banyak waktu yang terbuang buat menunggu? Menunggu yang benar-benar nggak tepat untuk ditunggu, kecuali kita lagi menunggu menang undian sepuluh juta, itu baru menunggu yang menyenangkan. Tapi kali ini gue harus ngejilat lidah gue sendiri buat nunggu seseorang yang entah dia masih ngarepin gue atau nggak, yang jelas hati gue nuntut buat nunggu dia balik.

“Pil tadi Fanz sms gue loh, dia lagi sama Gandi,” kata Ila sambil mengunyah kerupuk sisa makan bakso tadi. Tubuh gue bergetar hebat ketika nama itu disebut Ila.

“Temuin gih, lo nggak kangen apa?” gue bergeming. Tiba-tiba gue ngerasa tubuh gue ngegigil panas dingin.

“Ketemu untuk? Gue kan udah gak ada hubungan apa-apa lagi sama dia,” kata gue lemah.

“Say hello, tanya kabar dia atau nodong oleh-oleh,” Ila mengibaskan kedua tangan setelah kerupuknya sukses masuk dalam perutnya.

“Bukannya dua tahun beasiswanya ke Jepang?” gue mengerling penasaran ke arah Ila.

“Dunno. Makanya entar malam kita kumpul yuk, udah lama banget kita nggak double date,” kata Ila tanpa dosa.

“Jadi kan kita ke air terjunnya?”

“Jadi dong, lo jemput ke kosan gue ya? Sekarang gue balikin motor, dan lo ngambil baju ganti buat kita basah-basahan di sana. Oke?!”

Gue bawa motor dengan pandangan kosong. Pikiran dan hati gue masih tertinggal di kantin waktu Ila bilang Gandi udah balik ke Solo. Seingat gue beasiswa pertukaran pelajar itu dua tahun. Shit! Kenapa gue jadi ingat banget ya, dia pergi tanggal berapa, bulan apa, dan tahunnya gue hafal mati. Karena itu juga gue mutusin dia. Buat gue itu hal yang paling bodoh yang pernah gue lakuin selama hidup. Mutusin orang yang paling gue cintain gara-gara gue nggak siap LDR. Gue dapet ganti Gandi, tapi gue nggak bisa ngasih hati ini buat pasangan baru gue. Alhasil gantian gue yang diputusin gara-gara sering nggak respect sama perhatian-perhatian dia, karma kali ya? Akhirnya gue bener-bener ngejilat ludah gue, I still love you Gandi, more and more. 

“Nduk tadi ada Gandi ke sini lho,” ibu menyembul dari balik pintu ketika gue lagi beres-beres baju.

“Ngapain?” gue pura-pura sok nggak peduli dengan apa yang dibilang ibu.

“Nganterin oleh-oleh Nduk,” kata ibu sambil mengusap punggung gue.

“Nggak ah Bu, itu kan buat ibu bukan buat aku,” kata gue sok cuek, sumpah! Padahal gue pengen liat Gandi ngebawain oleh-oleh apa buat gue. Nggak! Gue nggak boleh liat pokoknya. Gue mencium punggung tangan ibu langsung cabs ke kosan Ila. Diperjalanan henpon gue bergetar, gue abaikan tapi getarnya semakin kenceng, gue pilih menepi, paling dari Ila.

“Upil, lo cepetan nyusul ya. Gue udah jalan nih ke air terjun, nungguin lo lama.”

Ila itu selalu gitu. Memutuskan sendiri dan merubah jadwal sendiri, sepertinya dia ada bakat jadi leader sejati. Gue merutuk dalam hati, tapi apa boleh buat gue banting setir segera meluncur ke sana. Hape gue getar lagi setelah ngebayar parkir.

IlaChub
Gue udah main basah-basahan

Suer ini anak pengen gue telen idup-idup. Gue ngejalanin perintah Ila dari tadi, biasannya gue udah murka. Tapi kali ini gue sengaja, karena gue butuh hiburan buat ngenyahin Gandi dari otak gue. Ila melambai-lambai dari jauh di bawah air terjun. Gue udah yakin nggak mungkin banget Ila sendirian ke sini, pasti dianterin Fanz, see there are playing in the water. Gue urung gabung, gue lebih milih duduk di atas batu gede ini sambil mainin gadget gue. Motret-motret tingkah gaje mereka.

“Mbak punya korek api nggak?” di bawah jatuhan air samar-samar gue mendengar suara cowok.

“Nggak pun…” yep! Hati gue tiba-tiba berubah jadi beduk yang lagi ditabuh.
“Apa kabar Beib?” glek! Itu panggilan buat gue jaman kita masih bareng. Gue mau buka mulut tapi seret banget. Bibir gue kayak karaten. Gue ngangguk, balik badan duduk lagi di atas batu. Dia ikut duduk, ngeraih tangan gue, megang erat banget, gue tetep diem.

“Beib, aku nggak pernah ngerasa kamu mutusin aku. kamu tetep pacar dan akan jadi calon istri aku,” mata gue basah tangan gue ngebales genggaman tangan dia lebih erat, cuma itu yang bisa gue lakuin. (*)

*) 695 words with titlle. 






2 comments:

  1. Mau dikontrak berapa episode...?? hahaha,,, EKsklusif ya?? :-P

    Lucu si ila disini, wkwkwk...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir ke blog sederhana saya, salam hangat